Sabtu, 27 Agustus 2011

Kehamilan di masa Remaja

Saat ini kita hidup di dunia dengan inovasi dan kebebasan, dimana para remaja mempunyai rasa ingin tahu yang tinggi. Mereka cenderung untuk mencoba hal yang berbeda terutama tentang urusan seks. Statistik mengatakan bahwa tingkat kelahiran pada kehamilan remaja telah meningkat menjadi 200 persen sejak tahun 60-an, dan satu dari empat wanita hamil pada usia 18 dan setengah lagi akan hamil pada usia 21. Jika hal ini terjadi, orangtua harus berhati-hati dalam mendidik anak-anak mereka mengenai kehamilan remaja.


Alasan kehamilan:


Para ahli mengatakan bahwa ada beberapa alasan mempengaruhi kehamilan remaja. Salah satu alasan utama adalah karena mereka percaya bahwa bayi akan membawa perubahan dalam hidup mereka seperti memiliki beberapa teman atau semakin dekat dengan keluarga dan pacar mereka. Tapi apa yang mereka tidak tahu adalah bahwa memiliki bayi menambah tanggung jawab lebih untuk kehidupan mereka. Kehamilan adalah pengalaman yang mengubah hidup. Orang tua harus memberitahu anak-anak mereka bahwa kehamilan bukan hanya sebuah permainan rumah-rumahan, mereka harus menanamkan pada anak-anak mereka bahwa kehamilan bukanlah solusi untuk masalah, atau harus digunakan sebagai alasan untuk pemberontakan. Kehamilan akan mengubah hidup mereka untuk seumur hidup.


Efek ke suatu negara:


Banyak negara telah mempromosikan kontrasepsi dan seks yang aman bagi remaja, terutama karena inflasi yang luar biasa dalam tingkat populasi dekade terakhir ini. Salah satu contoh dari hal ini adalah Cina. Mereka menerapkan kebijakan anak dua karena populasi lebih. Jika warga negara mengharapkan anak ketiga, ibu berkewajiban untuk membatalkan atau mereka akan dieksekusi karena melanggar hukum. 


Statistik mengatakan bahwa populasi di China telah meningkat menjadi 2 milyar di tahun 90an. Pemerintah di ambang kelangkaan sumber daya dan kelaparan akan terus berlanjut. Ini adalah kenyataan bahwa jika semua orang di China akan melompat bersama-sama, itu akan menyebabkan gempa di Pasifik dan dapat menyebabkan bencana ke negara-negara terdekat. Sebuah ide yang tampaknya lucu, tapi sebenarnya akan menyebabkan dampak yang serius jika diambil serius.


Solusi:


Remaja selalu ingin tahu tentang seks. Mereka akan melakukan apa saja hanya untuk memenuhi kesenangan mereka dan tidak bisa menahan jika mereka bertekad melakukannya. Pada usia dini, mereka sudah tahu apa yang harus dilakukan ketika mencurigai terjadinya kehamilan. Jadi saya rasa orang tua juga harus membuat mereka memahami tanggung jawab dan konsekuensi dari pra-perkawinan seks.


Sebagian menentang pendidikan seks karena mereka mengklaim bahwa itu adalah tidak bermoral untuk mengajarkan anak muda tentang seks. Menurut pendapat saya sendiri, pendidikan seks harus diajarkan di rumah atau di sekolah. Karena bagaimanapun pendidikan dan pemahaman tentang seks memang sangat diperlukan bagi para remaja jaman sekarang.


Dan satu lagi, bahwa aborsi bukan solusi untuk kehamilan remaja. Jika Anda tahu efek samping dari aborsi Anda akan berpikir dua kali sebelum melakukannya. Dikatakan bahwa aborsi dapat meracuni ibu jika beberapa bagian dari anak yang telah dibatalkan masih ada yang tersisa dalam rahim ibu. Selain itu, aborsi merupakan perbuatan yang tidak etis dan juga melawan moralitas negara.

Ditulis Oleh : ahmad zahrok Hari: 06.10 Kategori:

0 comments:

Posting Komentar

Follow Me